- Viral

Disebabkan Misk1n, “Kalau Ada Barang Hilang Kami Sekeluargalah Ditu duh Mencur1” – Alha Alfa Ded4h Keperitan Hidup Selepas Hadiahkan Ibu Kereta Mercedes Benz

PERKONGSIAN usahawan kosmetik dan jurusolek terkenal Datuk Abdul Al Halim Mohd Al Fadzil yang menghadiahkan ibu tersayang Norsham Ahmad sebuah kereta mewah jenama Mercedes-Benz bersempena hari jadinya yang ke-60 baru-baru ini mendapat perhatian pengikutnya di Instagram.

Alha, 31, berkata perkongsian itu bukan untuk mendabik dada, jauh sekali bersikap r1ak namun ia semata-mata untuk memberi inspirasi kepada orang lain serta mengingatkan dirinya sendiri tentang jasa kedua ibu bapanya.

Ramai yang tersentuh hati dengan kisah di sebalik kehidupan Abdul Al Halim atau lebih mesra dengan sapaan Alha Alfa itu yang sebenarnya melalui pelbagai r1ntangan untuk sampai ke tahapnya hari ini.

Sering dipandang h1na, ditu duh pencur1

Kesempitan hidup ketika itu juga kata Alha membuatkan mereka sekeluarga sering dipandang h1na serta menjadi sasaran sekiranya berlaku sesuatu perkara.

Ini kerana kata Alha, dia bukan datang daripada keluarga senang malah bapanya Mohd Al Fadzil hanya bekerja sebagai tukang kebun dengan pendapatan RM500 sebulan.

Alha memberitahu ibu bapanya adalah inspirasi terbesarnya.

“Dipandang h1na itu sudah biasa malah kalau bertandang ke rumah orang dan ada barang yang hilang kamilah sekeluarga menjadi mangsa ditu duh mencur1.”

“Bayangkan ayah saya hanya bekerja sebagai tukang kebun dengan pendapatan RM500 dan perlu menampung kami empat beradik… saya sendiri tidak dapat bayangkan bagaimana ayah mampu melakukannya.”

“Apabila dikenang kembali memang sed1h tetapi situasi itulah yang membuatkan saya nekad untuk berjaya dalam hidup agar dapat bantu keluarga dan tiada lagi yang mengh1na dan menu duh kami sebagai pencur1!,” katanya.

Ibu gad4i gelang demi RM500

Bercerita mengenai hadiah kepada ibunya itu, Alha berkata, kereta mewah itu bukanlah seberapa berbanding peng0rb4nan yang pernah dilakukan sejak dia kecil.

Cerita Alha, ketika dia diterima masuk ke Universiti Teknologi Mara (UiTM) Seri Iskandar pada 2007, ibunya sanggup mengg4dai gelang perkahwinannya demi mendapatkan wang untuk menampung perbelanjaannya.

Katanya, hasil gadai gelang itu, ibunya memperoleh sekitar RM500 yang diberikan kepadanya untuk digunakan ketika masuk ke UiTM.

Alha terkilan tidak dapat menebus kembali gelang ibunya.

“Alha bawa sendiri ibu naik motosikal pergi ke kedai emas, masa itu Allah sahaja yang tahu apa perasaan saya yang kalau boleh tak nak lihat ibu pajak gelang kesayangannya tetapi terp4ksa.”

Lebih malang kata Alha, sejak itu dia berhasrat untuk menebus kembali gelang berkenaan namun kedai tersebut sudah ditutup membuatkannya terk1lan sehingga ke hari ini.

“Sehingga sekarang saya rasa terk1lan kerana ia satu-satunya pemberian ayah pada ibu masa mereka berkahwin tetapi itu juga harta terakhirnya untuk anaknya ini sambung belajar,” ujarnya.

Malah kata Alha, bapanya juga banyak berk0rb4n namun tidak pernah ditunjukkan kesus4han dan rasa sed1h kepada mereka adik-beradik kerana ingin memastikan keperluan mereka semua terjaga.

“Dulu tiap kali nak raya satu benda saya ingat, ayah suka pakai baju Melayu yang sama dua tiga tahun, bila tanya kenapa tak beli katanya sayang baju elok lagi.

“Tapi saya pernah terdengar perbualannya dengan ibu dia tidak beli kerana tidak cukup duit dan mahu melihat anak-anaknya memakai baju baharu di pagi raya.”

“Sejak itu saya berazam akan pastikan ayah pakai baju baharu setiap kali tibanya hari raya dan Alhamdulillah sekarang sudah ada jenama sendiri,” ujarnya.

“Fikirkan mereka dahulu baru diri sendiri… Insya-Allah Allah mudahkan dan bagi semua. Kalau buat sesuatu yang susah dan rasa tak mungkin boleh buat, telefon mereka minta pendapat dan Insya-Allah ia dipermudahkan.”

Alha berkata, dia berharap perkongsian itu dapat memberi inspirasi kepada peniaga atau usahawan baharu agar meletakkan ibu bapa di tangga teratas dalam apa jua dilakukan.

“Semangat ibu bapa ini sebenarnya adalah ‘tenaga’ yang Allah berikan kepada kita. Ingat isteri, suami, rakan, kekasih atau tunang bila-bila masa boleh tinggalkan kita tapi ibu bapa akan tetap berada di sisi walaupun ada masanya kita terlupakan mereka,” katanya.

Sumber: Mstar

error: Content is protected !!