- Uncategorized

Suatu hari nanti bila kita sudah tiada, Mungkinkah ini yang anak ingat tentang kita.

Nak mendidik memang tak mudah, silap gaya mungkin anak-anak langsung tak rasa rindu pada mak ayahnya.

Ini bukan dikira bila mak ayahnya sudah tiada tetapi nampak jelas sesudah anak-anak berumah tangga dan ada kehidupan sendiri.

Kalau berjaya mendidik, anak-anak tak lupa mudah apa yang pernah dia lalui sepanjang zaman anak-anaknya.

Sebab itulah pentingnya cara mendidik anak-anak, seperti yang ditekankan dalam perkongsian Puan Farhana Muhammad, sedikit ilmu yang diperoleh daripada Ustazah Norhafizah Musa, betapa pentingnya mencipta teladan yang baik depan anak-anak.

Gambaran Yang Baik Untuk Anak-anak
Bayangkan macam mana kita melihat mak kita sendiri. Dari kita kecil lagi, kita boleh nampak gambaran mak ayah kita.

Kata ustazah, mak ustazah memang sangat rajin baca Al-Quran. Ia dipuji oleh suaminya. Ayah ustazah selalu puji mak ustazah depan anak-anak tentang Al-Quran.

“Abah berterima kasih kepada mak kerana mak telah memberikan penekanan Al-Quran kepada anak-anak sejak kecil lagi.”

Ustazah cakap, dari sekarang dia boleh bayangkan mak mereka macam mana. Dari usia 4 tahun, balik tadika mak akan suruh baca Al-Quran. Lepas Asar, baca Al-Quran. Lepas Maghrib, baca Al-Quran. Lepas Isyak, baca Al-Quran. Bukan disebabkan murid yang rajin, tetapi gurunya yang rajin.

Lepas Subuh, mak tak buka telekung. Mak cuma lilit telekung ke belakang untuk siapkan anak-anak ke sekolah. Di anjung masih kelihatan sejadah masih terbentang (dari Subuh lagi) bersama Al-Quran dan bantal (tempat letak Al-Quran). Masa kecil ustazah tidak faham kenapa mak tidak simpan sejadah. Lepas anak-anak berangkat ke sekolah, mak kembali mengaji di sejadahnya. Kemudian solat sunat dua rakaat. Selesai semua itu, barulah mak buka telekung dan sambung kerja yang lain.

Bila ustazah dewasa, baru ustazah faham apa yang mak buat. Jumpa sebuah hadith, “Barangsiapa solat Subuh berjemaah di masjid, diikuti dengan zikrullah sehingga matahari naik (waktu syuruk), lepas 15 minit solat sunat Isyraq 2 rakaat. Barangsiapa melakukan sedemikian, maka untuknya pahala haji dan umrah sempurna.”

Kata ustazah, mak tak pernah ajar semua itu. Gambaran yang mak titipkan ke dalam memori kita sejak kecil lagi. Apabila sudah besar, baru terjawab. ‘Patutlah mak tak buka telekung selepas Subuh.’

‘Mak rajin sungguh baca Al-Quran.’
‘Bibir mak tak putus dengan zikrullah.’

Sekarang cuba bayangkan, apa yang anak kita bayangkan tentang kita?

Jangan sehingga kita sudah meninggalkan dunia ini, jam 2 petang hari Sabtu, boleh anak kita cakap mengenai kita, “Ni kalau ada mama ni, sama-sama tengok Hindustan dengan mama ni.”

Bila tengok cerita korea, anak teringat akan mamanya yang teresak-esak setiap kali menonton cerita korea.

Agak-agak apa bayangan anak kita apabila kita sudah meniggal?

Mama yang kuat tidur? Mama yang kuat makan? Mama yang suka marah? Atau.. mama yang suka sujud? Mama yang kuat ibadah? Mama yang kuat doa? Mama yang mulia akhlaq?

Apa Yang Anak-anak Akan Ingat Tentang Mak Ayah?

Hari ini kita ‘tolong’ bayangkan apa yang anak-anak kita bayangkan mengenai kita nanti. Apabila kita sudah memikirkan sedemikian, bermakna kita sedang mempersiapkan diri untuk qudwah hasanah anak-anak. Jika kita tidak buat sekarang, anak-anak kita tidak ada bayang tentang semua itu.

Tonjolkan diri kita sekarang supaya kita menjadi aura, qudwah kepada anak-anak. Pertontonkan kepada anak-anak macam mana menjadi soleh dan solehah.

Sumber: mingguanwanita

About staff video viral

Read All Posts By staff video viral

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *